Kopi...




Dari yg kelas Setarbak sampai Starbucks

Nama hanyalah masalah gengsi dan pergaulan..
tapi dari kelas kere sampai "elite"..
dari jelata sampai para penguasa...
begitu banyak yang ketagihan dengan minuman ini..


Diramu dari biji tanaman kopi yang dipanggang sampai hitam,kemudian digiling halus..seringkali terhidang panas - walaupun sekarang para kapitalis di kafe-kafe kadang menyajikannya dengan es batu-,dengan bau dan aroma yang tajam..
Saban pagi sebelum ngantor...minuman ini yg jadi pembuka buat saya..
dari sachet pinggir jalan seharga tidak lebih dari seribu perak per bungkus,sampai kiriman dari Toraja yg tentu saja gratis..membuat saya dan teman serasa tidak rela ketika menyambangi sebuah tempat dan disuguhi kopi dalam gelas seiprit dan kemudian dihargai puluhan ribu rupiah..

Kapitalisme Kopi?? mboh..

Secara ilmiah,kopi dibagi 2 jenis,Arabika dan Robusta.. dan katanya lagi,jenis Arabika (yg sangat banyak spesiesnya - termasuk berbagai jenis kopi di Indo;kopi toraja,kopi lampung,adalah Arabika) ..Arabika dianggap lebih enak,tapi yg dibuat espresso justru kopi Robusta -karena aselinya kopi jenis ini pahit dan asam-
yang mengherankan,ada satu jenis kopi yg disebut-sebut sebagai kopi terbaik;kopi luwak..dan konon katanya sangat mahal..
tapi kalo ceritanya bener dan para penikmat kopi masih berakal sehat seperti saya -nepuk dada,minta digampar-,saya yakin ga bakal semahal itu..
coba ja pikir :

luwak memakan biji kopi,kemudian mengeluarkan biji2nya dari anus,yg kemudian dikumpulkan oleh manusia2 aneh,dan menyebutnya kopi terbaik??
aarghhh...ada-ada ja -tapi memang ada-..
Anda termasuk penikmat kopi??atau bahkan addicted dengan kopi?? :-)

=-=-=-=-=-=-=-=
Note:
*logo starbucks diambil dari sini
*setarbak dicomot entah dari mana di ranah maya ini..
*kopi dalam mug seiprit yg dihargai gila-gilaan

5 komentar:

Henry Hongdoyo said...

Sudah lewat masa2 minum kopi bagi saya karena katanya kopi tidak bagus buat kesehatan.

Starbucks itu kelewatan banget harganya. Rasanya juga biasa saja... Mending minum nescafe banyak2, daripada beli kopi yang harganya 30rbuan cuma ditambahi choco atau karamel...

Tapi java choco chips enak juga tuch

he he

Cm4nk said...

Ahh..jgn percaya mitos,kopi ntu baik buat kesehatan :-) , *kan ada iklannya* ntu tuh yg nyempil di minuman berenergi pake logo banteng nyeruduk hue..he..

icha said...

pesona rasa dan aroma kopi starbuck di Indonesia masih ndak bisa mengalahkan kopi tubruk :)

Cm4nk said...

Wow ladangkata mampir..thanks mbak...
Sering denger kopi tubruk,tapi belum pernah ngerasain langsung..apakah ada bedanya dengan kopi 'kampung' yg diseduh biasa??

raeArani said...

kopi luwak jadi mahal karena emang enak banget.

dan enaknya sih karena udah ngalamin proses fermentasi selama perjalanan di dalem sistem pencernaan luwak.

yang gue heran kenapa belom ada orang yang nyoba modifikasi kopi luwak pake proses fermentasi buatan. padahal mustinya aplicable loooh... teknologinya kita udah punya, nilai tambahnya juga tinggi banget.

Copyright © 2008 - Track of ink.. - is proudly powered by Blogger